Sabtu, 09 Maret 2013

1100 Hadits Terpilih - Persoalan-Persoalan Pribadi


1.


2.


3.
Pandanglah orang yang di bawah kamu dan janganlah memandang kepada yang di atasmu, karena itu akan lebih layak bagimu untuk tidak menghina kenikmatan ALLAH untukmu. (HR. Muslim)
Hendaklah kamu bertakwa kepada ALLAH. Jika seseorang membongkar keburukan yang diketahuinya pada dirimu janganlah kamu membongkar keburukan yang kamu ketahui ada pada dirinya. (HR. Ahmad dan Tirmidzi)
Ambillah kesempatan lima sebelum lima: mudamu sebelum tua, sehatmu sebelum sakit, kayamu sebelum melarat, hidupmu sebelum mati, dan senggangmu sebelum sibuk. (HR. al-Hakim dan al-Baihaqi)
4.
Sesungguhnya persoalan-persoalan itu ada tiga macam, yaitu persoalan yang jelas bagimu kebenarannya maka ikutilah, persoalan yang jelas bagimu sesatnya maka jauhilah, dan persoalan yang terdapat perselisihan di dalamnya maka serahkanlah (kembalikan penentuan hukumnya) kepada yang alim (ilmuwan). (HR. ath-Thabrani)
5.
Usia umatku antara enam puluh dan tujuh puluh tahun. Sedikit dari mereka yang melampauinya. (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah)
6.
Barangsiapa bernazar untuk mentaati ALLAH, hendaklah dia mentaatiNya dan barangsiapa bernazar untuk bermaksiat terhadap ALLAH maka janganlah ia melakukannya. (HR. Bukhari)
7.
Sa'ad bin Abi Waqqash berkata, "Ketika aku sakit, Rosululloh datang menjenguk dan aku berkata, "Ya Rosululloh, bolehkah aku mewakafkan seluruh hartaku?" Nabi SAW menjawab, "Tidak." Aku bertanya lagi, "Separonya?", Nabi menjawab, "Tidak." Aku bertanya lagi, "Sepertiganya?" Beliau menjawab, "Meninggalkan keluargamu dalam keadaan baik (senang) lebih baik daripada membiarkan mereka miskin mengemis pada orang-orang." (HR. Bukhari)

Keterangan:
Batas maksimum wasiat adalah sepertiga dari seluruh hartanya, karena sepertiga itu sudah banyak
8.
Rosululloh bersabda dengan membawakan firman ALLAH dalam hadits Qudsi: "Pandangan mata adalah panah beracun dari antara panah-panah Iblis. Barangsiapa meninggalkannya karena takut kepada-KU maka AKU ganti dengan keimanan yang dirasakan manis dalam hatinya." (HR. al-Hakim)
9.
Mungkin pelampiasan nafsu syahwat sebentar berakibat kesedihan yang lama. (HR. al-Baihaqi)

Keterangan:
Banyak kasus yang terjadi, gara-gara melampiaskan nafsu syahwat dengan berzina lalu hamil, maka hal tersebut menimbulkan trauma yang dalam dan berkepanjangan bagi sang wanita. Orang tua dan keluarga menjadi sedih dan malu. Juga akibat-akibat buruk lainnya yang dapat terjadi diluar perkiraan
10.
Mimpi yang baik (sholeh) adalah dari ALLAH dan mimpi (buruk) adalah dari setan. (Bukhari)
11.
Sesungguhnya yang dimaksud nazar ialah apa yang diharapkan dengannya keridhoan ALLAH 'Azza wajalla. (HR. Ahmad)
12.
Hak seorang muslim yang memiliki harta (peninggalan untuk diwasiatkan) ialah tidak melampaui dua malam kecuali wasiatnya sudah tertulis dan sudah ditangannya. (HR. Muslim)
13.
Mimpi yang baik oleh seorang yang sholeh merupakan satu dari empat puluh enam bagian dari mimpi kenabian. (HR. Bukhari)
14.
Apabila ALLAH memberikan kenikmatan kepada seseorang hendaknya dia pergunakan pertama kali untuk dirinya dan keluarganya. (HR. Muslim)
15.
Mimpi yang paling benar ialah (yang terjadi) menjelang waktu sahur (sebelum fajar). (HR. al-Hakim dan Tirmidzi)
16.
Sesungguhnya ALLAH melampaui ketentuan bagiku dengan (memaafkan) umatku dalam kesalahan yang tidak disengaja, karena lupa, dan karena dipaksa melakukannya. (HR. Ibnu Majah)
17.
Buta yang paling buruk ialah buta hati. (HR. asy-Syihaab)
Sumber:
1100 Hadits Terpilih (Sinar Ajaran Muhammad) - Dr. Muhammad Faiz Almath
Penerbit: Gema Insani Press

4 komentar:

  1. seharusnya saya baca artikel2 seperti ini, biar tambah ilmu, haha

    saya ikutan salah satu kontes SEO, minta komentarnya buat artikel saya gan kalo ga keberatan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukron sob...
      Btw, segera meluncur sob...

      Hapus
  2. Subhanallah TOP banget artikelnya gan... sy harus banyak belajar. salam bloger

    BalasHapus